Thursday, April 17, 2014

Doktrin dan reputasi.

0 comments
Hari ini atau pagi ini, negara gempar dengan kematian Karpal Singh dalam satu kemalangan jalanraya berhampiran Gua Tempurung di Lebuhraya Utara Selatan menghala ke utara.

Sebagai ahli politik pembangkang, ya, aku faham tugasnya. Cuma aku kesal dengan kelantangannya dalam pelaksanaan hudud dan kalimah Allah. Aku fikir dia lebih arif tentang dua perkara ini sebagai rakyat Malaysia yang diduduki sebahagian besarnya menganut agama Islam. Namun kerana kelantangan itulah yang membuatkan dia tidak dapat menelan kata-kata. Dia mempunyai reputasi yang diperlu dijaga.

Reputasi inilah yang mengiringinya kembali kepada doktrin yang didukungnya.

 photo TheEvil.png

Friday, April 11, 2014

Panjangkan ilmu.

0 comments

Kita berdoa.
Kita berusaha mencari ilmu.
Kita kata ilmu itu kita punya.
Siapa yang buat kita lupa?

Mereka mahukan kita berbalah.
Atas nama melindungi ilmu kita.
Untuk memiliki kekayaan.
Dan lupa kepadaNya.

Sedangkan ilmu diberi olehNya.
Pada semua digalakkan berusaha mencari.
Dia telah berfirman.
Baginda juga telah bersabda.

Ilmu mesti dipanjangkan.
Kita berkongsi sama menikmati
Kerana ilmu kita bersatu
Bukankah itu sepatutnya?

 photo TheEvil.png

Thursday, April 3, 2014

Mencari jawapan.

0 comments

Fikirkan!
Cari jawapan
Adakala jawapan yang disogokkan
Ada helahnya
Usah diterima bulat-bulat.

Jawapan ada pelbagai
Datangnya juga dari
Pelbagai arah.

Gerakkan minda
Bukan sekadar berfikir di luar kotak
Sepatutnya
Berfikir tanpa kotak.

Ia umpama
Menyelesaikam masalah
Matematik
Mencabar dan menyeronokkan.

 photo TheEvil.png

Menjaga tepi kain.

0 comments
Kita bangun awal pagi. Solat. Sarapan. Pergi kerja. Buat kerja kita sambil bergaul dengan rakan kerja. Semua cabaran kerja kita atasi. Kita pulang ke rumah. Bersihkan diri. Menikmati makan malam bersama ahli keluarga. Bermesra dengan ahli keluarga. Luangkan sedikit masa untuk diri kita, mungkin membaca atau mendengar siaran radio atau juga menonton televisyen. Aman. Tenang. Harmoni.

Pada satu petang kita pulang ke rumah, terdengar pertengkaran dari rumah jiran sebelah. Hanya suara memekik saling bertingkah. Tidak jelas butir pertengkaran. Musykil. Kita masuk ke rumah dengan pelbagai persoalan. Kita membuat andaian dari nada suara pertengkaran mereka. Tanpa mengetahui hujung pangkal. Hingga terbantut selera makan malam. Tiada rasa ingin berhibur dengan lagu terkini atau menikmati siaran mega movie. Tumpuan ke arah kejadian petang tadi.

Bukan menjaga tepi kain orang, tapi ada rasa seperti ingin mengambil berat. Mereka kelihatan bahagia. Apa yang membuatkan mereka berbalah? Rasa ingin tahu membawa resah hingga ke ranjang.  Lagi mahu dilelapkan mata, lebih lagi fikiran menerjah kotak fikiran. Menyelongkar rasa dan fikiran. Akhirnya lelap tanpa tanpa disedari. Namun jaganya lewat seperti biasa.

Tebal muka jika terus bertanya. Apa tujuan ingin bertanya? Mencari aib orangkah? Bagaimana harus menenangkan persoalan mereka yang bersarang di dada? Ah! Pedulikan? Ya, mereka jiran tapi itu mungkin soal rumahtangga mereka atau ianya boleh jadi persoalan yang sangat peribadi. Entah mengapa rasa ingin tahu terlalu mendesak! Mendesak sangat!


Apa yang perlu dibuat? Bertanya pada jiran yang bersebelahan lain? Mungkin umpatan yang lebih dari kenyataan? Jika yang di sebelah rumah pun tidak diketahui sangat. Apatah lagi yang beselang rumah. Apatah lagi jiran yang di seberang lorong. 

 photo TheEvil.png

Sunday, January 5, 2014

Melayu yang beruntung.

0 comments
Apa salah dan sukarnya jika subjek bahasa Mandarin dan Tamil diajarkan kepada murid peringkat rendah sama seperti subjek pelajaran yang lain tanpa mengira bangsa?
Sama seperti dalam sistem pendidikan kini yang mengajar pelbagai bangsa murid rendah dalam bahasa Melayu.

Sekolah vernakular ini sebenarnya memisahkan kita dari kecil. Kemudian diwujudkan kelas peralihan ketika memasuki tingkat menengah. Mereka ini akan tetap dalam kepompong bahasa ibunda mereka kerana malu untuk bercampur dengan pelajar Melayu sebab dari awal telah dipisahkan.

Kalau orang Melayu benar mahu memartabatkan bahasa ibunda, bahasa Melayu mesti sentiasa meniti di hujung lidah pertuturan kita dan memberikan contoh yang baik apabila berbicara mahupun bertinta.

Kerajaan malahan agensi yang berkaitan sentiasa berusaha untuk ke arah itu dan orang Melayu mestilah sentiasa bersatu untuk menyokong ke arah itu juga kerana inilah sahaja milik orang Melayu yang tidak boleh digadai.



Bahasa adalah medium untuk kita manusia berkomunikasi. Mengapa perlu disukarkan?

Dalam mengapai ilmu dan pengetahuan, malahan dalam gambaran yang besar, iaitu perpaduan dan keharmonian antara kaum yang menjadikan Malaysia sebuah negara yang unik, seharusnya kita orang Melayu mempelajari bahasa ketiga, seperti Mandarin dan Tamil selain bahasa Inggeris.

Memadailah kita menguasai untuk berbicara dan bertinta. Bukan untuk menjadi sasterawan bahasa. Biar mereka yang segelintir yang mempunyai minat dan bakat yang besar itu menjadi ahli sastera. Kita yang lain menjadi penutur untuk keharmonian dan perpaduan.

 Orang bukan Melayu jarang sekali untuk membeli dan membaca akhbar berbahasa Melayu. Apatah lagi kita orang Melayu yang langsung tidak mengerti bahasa Mandarin dan Tamil. Sedangkan kita yang fasih berbahasa Melayu pun acapkali tidak mengerti apa yang dihidangkan dalam akhbar berbahasa Melayu.

Bahasa menunjukkan bangsa.

Tidak seperti jika orang Melayu yang bertutur bahasa Mandarin akan menjadikan orang Melayu itu berbangsa Cina atau jika berbahasa Tamil menjadikan dia sebagai orang India atau sebaliknya. Ianya lebih kepada sifat penutur itu yang menutur dan memahami resam bahasa lain dengan baik dan sopan. Tidak berguna juga jika hanya mempelajari perkataan kesat dalam bahasa yang kedua mahupun yang ketiga. Sebab kita sedang menuju kepada satu bangsa, bangsa Malaysia yang unik serta kaya dengan pelbagai bahasa, budaya dan tidak semestinya kita meminggirkan atau melupuskan jati diri bangsa seseorang itu.

Jika mahu menjadi orang Melayu yang beruntung, pelajarilah bahasa Mandarin dan Tamil sebaik mungkin selain dapat berbahasa Inggeris dengan baik.

Tamadun dunia membuktikan apabila rakyat dipisahkan sejak dari kecil, akan mengundang bahaya kelak. Cukuplah dengan sistem politik dan ekonomi yang bersifat perkauman. Jadikan bahasa dalam sistem pendidikan sebagai tunggak kepada pembangunan negara.

 photo TheEvil.png
 

Silbi Abigail Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template